Click-it

Followers

JOIN / BE A MEMBER

Be a MEMBER to GUGURL and let us know when is your kids birthday and we will send a Birthday Pack Full of SURPRISES on your Kids Birthday!!!

Monday, October 25, 2010

Kerelaan dalam Keterpaksaan



Huhuhu entry kali ini begitu berat untuk aku tuliskan TAPI salah satu cara menenangkan jiwa yang kusut adalah dengan meluahkan. Dan aku pasti ini adalah salah satu cara yang terbaik untuk meluahkan perasaan aku ketika ini. Blog juga adalah seperti sebuah diary..

Semalam Ahad; 24 Oktober 2010, my little girl Nur Ain Afeeqah sakit mata sebelah kirinya. Mungkin panas kata ibu mertua. Titiskan sedikit Eye Mo kata ibu mertuaku... Tidak perlu, getusku nanti akan kutitiskan sedikit air susuku untuk buat penawar. Afeeqah nampak ceria bermain seperti biasa walaupun pada hari itu dia banyak tidur.. berat rasa hati untuk tinggalkan dia bersama ibu mertua sepanjang bulan ini TAPI apakan daya keadaan memaksa aku untuk mengambil keputusan yg sedemikian..

Kedua-dua permata hati ini yg tidak jemu meneman aku setiap masa.. bagaimana akan aku tinggalkan yang seorang kecil ini yang sentiasa mengusik hatiku dengan senyuman dan tangisannya.. ah manakan bisa! Tapi yang kakak juga tidak mahu tinggal dgn neneknya SEBALIKnya mahu ikut pulang ke Putrajaya. Dia juga semakin hari semakin bijak.... tahu membezakan sesuatu dan memahami suatu keadaan yang lain. TAPI Afeeqah juga punya pendapat yang tersendiri dan memahami yang dia perlu ditinggalkan jauh dari Mommy, jauh dari kakak dan jauh dari Daddynya (itu sudah pasti)... berkali-kali aku cium pipi dan mukanya...





Hening Subuh Isnin 25 Oktober 2010. Malas rasanya hendak ke pejabat pagi ini. Ketang....ketung... ketang...ketung... kedengaran ibu mertua ku sedang memasak di dapur. Anak-anakku termasuk Daddynyer masih lena dibuai mimpi. Aku pusing kekanan ku menatap puas-puas wajah anak kecil ku Nur Ain Afeeqah... ku betulkan badannya agar dia selesa tapi dia kembali ke tepi ku...)mungkin dia suka pada posisi itu-biarkan.....) Aku usap rambutnya yang kerinting itu.... ah manakan bisa aku tinggal berjauhan dengannya... sudah terbiasa tidurkan dia bersama kakaknya.... didodoi dengan alunan zikir dan surah-surah pendek..... agar menjadi bekal ketika tidurnya. Bolehkah ibu mertuaku melakukan yang sedemikian? Mungkin tidak tapi apakan daya aku...... dia kutinggalkan dalam keadaan masih tidur. Sudah pasti dia sedih pabila bangun melihat tiada sesiapa di sisi, rumah yang kosong hanya seorang nenek. Di manakah kakak yang selalu ke sekolah bermain bersama-sama... Tapi apakan daya Mommy terpaksa pisahkan kakak dan adik.. berdoalah agar semua berjalan dengan lancar dan kita kembali tinggal di Putrajaya bersama-sama... setiap saat Mommy akan rindukan adik Afeeqah...







Sayang, anak ni menangis nak ikut awak. Mommy...mommy... katanya. Awak turunlah tunggu saya di Taska. Saya hantar dia. Dia nak awak ni nangis....nangis.

Tadi kata nak bawa dia jalan2 KL.... Tak pelah saya tunggu dekat Taska.

Si kakak yang tertidur dalam kereta pagi tadi sewaktu perjalanan dari Jenjarom ke Putrajaya menangis mencari aku. Mungkin dia takut kena tinggal dan jauh dari aku. Mungkin juga dia ingat pada janjinya berkali-kali sewaktu tidak mahu ditinggalkan bersama-sama nenek. "kakak nak duduk Putrajaya dengan Mommy. Kakak nak pergi school dengan Mommy. daddy balik Sarawak. Adik tinggal dengan nenek. Kakak nak help Mommy." itulah budak-budak... apa yang dikata itu adalah janji. Dan janji mereka sangat bersih dan perlu ditunaikan. Di Taska aku suapkan dahulu bekal nasi goreng agar dia kenyang. Tiada adiknya mungkin ada rasa lain di hati kecilnya TAPI tidak diberitahu. Oh kakak, Mommy sayang kakak.

Setiap malam kita selalu dodoikan LAGU RASMI ini bersama-sama..

Mommy sayang kakak, kakak sayang Mommy,
Mommy sayang adik, adik sayang Mommy,
Daddy sayang kakak, kakak sayang Daddy,
Daddy sayang adik, adik sayang Daddy,
Kakak sayang adik, adik sayang kakak,
Main sama-sama, jangan gaduh-gaduh,
KITA SEKELUARGA HIDUP HARMONI....

Setiap malam akan kukirimkan lagu ini agar Malaikat membawa setiap nafasku, setiap bait kata-kataku, setiap alunan zikirku dan setiap doaku untuk anakku NUR 'AIN AFEEQAH...

Amin.

3 comments:

mummy-aulia' said...

oh..sedih...sabarlah effiza..insyaAllah, ada hikmah di sebalik semua ini..

GuGurl said...

insya'allah...insya'allah...insya'allah... you'll find the way.....

Anonymous said...

sabar yer oja...insya'ALLAH'...ALLAH sentiasa bersama org2 yg sabar..